Ahad, 2 Ogos 2009

Seloka Orang Bercinta


Seloka ini pernah saya cuba hantar ke suatu penerbitan tetapi tidak disiarkan...Mungkin tidak menepati kehendak penerbitnya atau bahasa yang saya gunakan tidak sesuai... Namun saya siarkan di sini untuk tatapan kita semua agar dapat sekurang-kurangnya menghiburkan hati.....


Apa salahnya bermadah seloka
sambil membaca bersuka-suka
dapat menghibur hati berduka
moga terubat hati yang luka.

Kalau hati sudah sayang
siang malam terbayang-bayang
apa dibuat terkenang-kenang
mandi dan makan menjadi kurang.

Masa bercinta semuanya indah
hati memuja disampaikan lidah
apa disebut menjadi madah
hati senang sedih tak pernah.

Bila sudah patah hati
bosan hidup bak ingin mati
makin difikir makin dituruti
semua dipujuk tak dapat diganti.

Bila benci semua tak kena
tak mahu jumpa di mana-mana
yang cantik menjadi hina
ibarat sesen tidak berguna.

Memiliki kasih bukannya rupa
fikiran dan hati biar serupa
budi bahasa jangan dilupa
itulah orang yang harus disapa.

Kasih sayang bukan mainan
bukan jualan bukan belian
kalau boleh ia dibandingkan
umpama luas sebagi lautan.

Karya ini dikarang pada 29 Mac 1991.

2 ulasan:

maiyah berkata...

bagus seloka ni.. saya pun suka bersajak gak tapi lebih pada kehidupan

Masterzizoul berkata...

setuju dengan rangkap ke-6...
rupa penting, selera kena jaga tapi akhlak lagi penting pasal nak hidup bukan sehari dua ja tapi sampai bercerai mati