Jumaat, 28 Disember 2012

Tanda-Tanda Awal Jodoh Kita?


Jodoh pertemuan di tangan tuhan. Kita tidak akan mengetahui siapa jodoh kita sehinggalah kita berkahwin dengannya. Namun berdasarkan artikel yang saya temui ini, kita boleh menyenangkan hati kita dengan tanda-tanda awal sesaorang itu jodoh yang sesuai untuk kita. Tetapi ini bukan bermakna ketentuan jodoh berdasarkan tanda-tanda awal. Kadang-kadang masa berkasih selalu bertekak dan bergaduh. Nampak macam tiada keserasian tetapi akhirnya berkahwin juga. Bahkan selepas berkahwin hidup dengan penuh bahagia. Begitulah sebaliknya. Pendekkata, ketentuan jodoh tetap di tangan tuhan.


Ini Petikan yang saya temui dari sebuah website (Pen Patah). Ada beberapa ayat sudah diedit.



  
SIKAP BERSAHAJA
Kekasih kita itu bersikap bersahaja dan tidak berlakon. Cuba perhatikan cara dia berpakaian, cara percakapan, cara ketawa serta cara makan dan minum. Adakah ia spontan dan tidak dikawal ataupun kelihatan pelik.

Kalau ia nampak kurang selesa dengan gayanya, sah dia sedang berlakon. Kadang-kadang, kita dapat mengesan yang dia sedang berlakon. Tetapi, apabila dia tampil bersahaja dan tidak dibuat-buat, maka dia adalah calon hidup kita yang sesuai. Jika tidak, dia mungkin bukan jodoh kita.

SENTIASA SENANG BERSAMA
Walaupun kita selalu bersamanya, tidak ada sedikit pun perasaan bosan, jemu ataupun tertekan pada diri kita. Semakin hari semakin sayang kepadanya. Kita sentiasa tenang, gembira dan dia menjadi pengubat kedukaan kita.

Dia juga merasainya. Rasa senang sekali apabila bersama. Apabila berjauhan, terasa sedikit tekanan dan rasa ingin berjumpa dengannya. Tidak kira siang ataupun malam, ketiadaannya terasa sedikit kehilangan.

TERIMA SEADANYA
Apapun kisah silam yang pernah kita lakukan, dia tidak ambil peduli. Mungkin dia tahu perpisahan dengan bekas kekasihnya sebelum ini kita yang mulakan. Dia juga tidak mengambil kisah siapa kita sebelum ini. Yang penting, siapa kita sekarang.

Biarpun dia tahu yang kita pernah mempunyai kekasih sebelumnya, dia tidak ambil hati langsung. Yang dia tahu, kita adalah miliknya kini. Dia juga sedia berkongsi kisah silamnya. Tidak perlu menyimpan rahsia apabila dia sudah bersedia menjadi pasangan hidup kita.

SENTIASA JUJUR
Dia tidak kisah apa yang kita lakukan asalkan tidak menyalahi hukum hakam agama. Sikap jujur yang dipamerkan menarik hati kita. Kejujuran bukan perkara yang boleh dilakonkan. Kita dapat mengesyaki sesuatu apabila dia menipu kita.

Selagi kejujuran bertakhta di hatinya, kebahagiaan menjadi milik kita. Apabila berjauhan, kejujuran menjadi faktor paling penting bagi suatu hubungan. Apabila dia tidak jujur, sukar baginya mengelak daripada berlaku curang kepada kita.

Apabila dia jujur, semakin hangat lagi hubungan cinta kita. Kejujuran yang disulami dengan kesetiaan membuahkan percintaan yang sejati. Jadi, dialah sebaik-baik pilihan.

SALING PERCAYA
Setiap orang mempunyai rahsia tersendiri. Adakalanya rahsia ini perlu dikongsi supaya dapat mengurangkan beban yang ditanggung. Apabila kita mempunyai rahsia dan ingin memberitahu kekasih, adakah rahsia kita selamat di tangannya?

Bagi mereka yang berjodoh, sifat saling percaya mempercayai antara satu sama lain timbul dari dalam hati nurani mereka. Mereka rasa selamat apabila memberitahu rahsia-rahsia kepada kekasihnya berbanding rakan-rakan yang lain.

Satu lagi, kita tidak berahsia apa pun kepadanya dan kita pasti rahsia kita selamat. Bukti cinta sejati adalah melalui kepercayaan dan kejujuran. Bahagialah individu yang memperoleh kedua-duanya.

SENANG BEKERJASAMA
Bagi kita yang inginkan hubungan cinta berjaya dan kekal dalam jangka masa yang panjang, kita dan dia perlu saling bekerjasama melalui hidup ini. Kita dan kekasih perlu memberi kerjasama melakukan suatu perkara sama ada perkara remeh ataupun sukar.

Segala kerja yang dilakukan perlulah ikhlas bagi membantu pasangan dan meringankan tugas masing-masing. Perkara paling penting, kita dan dia dapat melalui semua ini dengan melakukannya bersama-sama. Kita dan dia juga dapat melakukan semuanya tanpa memerlukan orang lain dan kita senang melakukannya bersama.

Ini penting kerana ia mempengaruhi kehidupan kita pada masa hadapan. Jika tiada kerjasama, sukar bagi kita hidup bersamanya. Ini kerana, kita yang memikul beban tanggungjawab seratus peratus. Bukankah ini menyusahkan?

MEMAHAMI DIRI MASING-MASING
Bagi pasangan yang berjodoh, dia mestilah memahami diri pasangannya. Semasa kita sakit dia bawa ke klinik. Semasa kita berduka, dia menjadi penghibur. Apabila kita mengalami kesusahan, dia menjadi pembantu. Di kala kita sedang berleter, dia menjadi pendengar.

Dia selalu bersama kita dalam sebarang situasi. Tidak kira kita sedang gembira ataupun berduka, dia sentiasa ada untuk kita. Dia juga bersedia mengalami pasang surut dalam percintaan. Kata orang, “lidah sendiri lagikan tergigit”, inikan pula suami isteri’.

Pepatah ini juga sesuai bagi pasangan kekasih. Apabila dia sentiasa bersama kita melalui hidup ini di kala suka dan duka, di saat senang dan susah, dialah calon yang sesuai menjadi pasangan hidup kita.

TIDAK MENYEMBUNYIKAN KELEMAHAN
Tiada siapa yang sempurna di dunia ini. Tipulah jika ada orang yang mengaku dia insan yang sempurna daripada segala sudut. Pasti di kalangan kita memiliki kelemahan dan keburukan tertentu. Bagi dia yang bersedia menjadi teman hidup kita, dia tidak terlalu menyimpan rahsia kelemahannya dan bersedia memberitahu kita.

Sudah tentu bukan senang untuk memberitahu dan mengakui kelemahan di hadapan kekasihnya. Malah, dia tidak segan mempamerkan keburukannya kepada kita. Misalnya, apabila dia bangun tidur ataupun sakit dan tidak mandi dua hari, dia tidak menghalang kita daripada melawatnya.

Apabila kita dan dia saling menerima kelemahan dan sifat buruk masing-masing, memang ditakdirkan kita hidup bersamanya.

KATA HATI
Dengarlah kata hati. Kadangkala, manusia dikurniakan Allah deria keenam yang dapat mengetahui dan memahami perasaan pasangannya. Dengan deria batin ini juga kita dapat saling tahu perasaan masing-masing.

Kita dan dia juga dapat membaca fikiran antara satu sama lain dan dapat menduga reaksi dan tindakbalas pada situasi tertentu. Apabila kita yakin dengan pilihan hidup kita, tanyalah sekali lagi. Adakah dia ditakdirkan untuk kita?

Dengarlah kata hati dan buatlah pilihan. Serahlah segalanya pada ketentuan yang maha berkuasa.

SOLAT ISTIKHARAH, SOLAT HAJAT DAN TAWAKKAL
Jodoh dan pertemuan semuanya di tangan Allah SWT. Manusia hanya perancang di pentas dunia ini dan skripnya ditulis oleh yang maha esa. Adakalanya, dalam memainkan peranan sebagai pelakon, diberi petunjuk melalui mimpi atau gerak hati.

Mimpi memang mainan tidur, tetapi apabila kita melakukan sembahyang Istikharah dan memohon supaya Allah memberikan petunjuk, insya-Allah dengan izinnya kita mendapat petunjukNya. Jika dia pilihan kita, buatlah keputusan sebaiknya.

Jika tidak, tolaklah dia dengan baik. Semua yang kita lakukan ini adalah bagi mendapatkan kebahagiaan hidup di dunia. Setelah semuanya diusahakan, berserahlah kepadaNya dan terus berdoa. Ingatlah, nikmat di dunia ini hanya sementara.

Kita juga perlu rajin melakukan solat Hajat memohon orang yang kita sayangi menjadi teman hidup kita dengan penuh keberkatan dan kebahagiaan hingga ke anak cucu.

Khamis, 15 November 2012

Kehadiran 1 Muharram

Ramai juga yang tidak meyedari kehadiran 1 Muharram. Kalau tidak kerana cuti yang diisytiharkan pada hari tersebut, pasti 1 Muharram akan berlalu begitu saja tanpa ada apa-apa yang perlu kita ingati. Tetapi ramai yang mengingati 1 Januari kerana tarikh itu adalah permulaan tahun baru bagi seluruh dunia. Kita sebenarnya telah dilalaikan dengan kemegahan tahun baru masehi yang dipelopori oleh barat.
 Bagi mereka yang cakna dengan peristiwa-peristiwa dalam Islam, di samping Masehi, tahun Hijrah adalah kelendar utama yang harus diikuti. Kedatangan Muharram bukan sahaja bermakna bermulanya tahun baru Hijrah tetapi juga bermulanya amalan-amalan yang boleh menambahkan pahala amal ibadat.   
Banyak kisah yang berlaku pada bulan Muharram yang patut kita ketahui. Di sini diselitkan beberapa peristiwa yang diambil dalam beberapa artikel di internet.
Antaranya:
 1.    Setelah beratus-ratus tahun meminta ampun dan taubat pada Allah, maka pada hari yang bersejarah 10 Muharam inilah, Allah telah menerima taubat Nabi Adam. Ini adalah satu penghormatan kepada Nabi Adam a.s.
2.   2.  Pada 10 Muharam juga, Nabi Idris a.s telah di bawa ke langit, sebagai tanda Allah menaikkan darjat baginda.
3.   3.  Pada 10 Muharam, tarikh berlabuhnya perahu Nabi Nuh a.s kerana banjir yang melanda seluruh alam di mana hanya ada 40 keluarga termasuk manusia binatang sahaja yang terselamat dari banjir tersebut. Kita merupakan cucu-cicit antara 40 keluarga tadi. Ini merupakan penghormatan kepada Nabi Nuh a.s kerana 40 keluarga ini sahaja yang terselamat dan dipilih oleh Allah. Selain dari itu, mereka adalah orang-orang yang engkar pada Nabi Nuh a.s.
4.    4. Nabi Ibrahim dilahirkan pada 10 Muharam dan diangkat sebagai Khalilullah (kekasih Allah) dan juga hari di mana baginda diselamatkan dari api yang dinyalakan oleh Namrud. Nabi Ibrahim diberi penghormatan dengan Allah memerintahkan kepada api supaya menjadi sejuk dan tidak membakar Nabi Ibrahim. Maka terselamatlah Nabi Ibrahim dari angkara kekejaman Namrud.
5.    5. Pada 10 Muharam ini juga Allah menerima taubat Nabi Daud kerana Nabi Daud merampas isteri orang walaupun bagainda sendiri sudah ada 99 orang isteri, masih lagi ingin isteri orang. Oleh kerana Nabi Daud telah membuatkan si suami rasa kecil hati, maka Allah turunkan dua malaikat menyamar sebagai manusia untuk menegur dan menyindir atas perbuatan Nabi Daud itu. Dengan itu sedarlah Nabi Daud atas perbuatannya dan memohon ampun pada Allah. Sebagai penghormatan kepada Nabi Daud a.s maka Allah mengampunkan baginda pada 10 Muharam.
6.    6. Pada 10 Muharam ini juga, Allah mengangkat Nabi Isa ke langit, di mana Allah telah menukarkan Nabi Isa dengan Yahuza. Ini merupakan satu penghormatan kepada Nabi Isa daripada kekejaman kaum Bani Israil.
7.  7.  Allah juga telah menyelamatkan Nabi Musa pada 10 Muharam daripada kekejaman Firaun dengan mengurniakan mukjizat iaitu tongkat yang dapat menjadi ular besar yang memakan semua ular-ular ahli sihir dan menjadikan laut terbelah untuk dilalui oleh tentera Nabi Musa dan terkambus semula apabila dilalui oleh Firaun dan tenteranya. Maka tenggelamlah mereka di Laut Merah. Mukjizat yang dikurniakan Allah kepada Nabi Musa ini merupakan satu penghormatan kepada Nabi Musa a.s
8.   8.  Allah juga telah menenggelamkan Firaun, Haman dan Qarun serta kesemua harta-harta Qarun dalam bumi kerana kezaliman mereka. 10 Muharam, merupakan berakhirnya kekejaman Firaun buat masa itu.
9.   9.  Allah juga telah mengeluarkan Nabi Yunus dari perut ikan setelah berada selama 40 hari di dalamnya. Allah telah memberikan hukuman secara tidak langsung kepada Nabi Yunus dengan cara ikan Nun menelannya. Dan pada 10 Muharam ini, Allah mengurniakan penghormatan kepada baginda dengan mengampun dan mengeluarkannya dari perut ikan Nun.
110.  Allah juga telah mengembalikan kerajaan Nabi Sulaiman a.s pada 10 Muharam sebagai penghormatan kepada baginda.
 Di samping mengingati peristiwa yang berlaku dalam bulan Muharram untuk dijadikan iktibar, kita juga disediakan peluang menambahkan pahala dengan beberapa amalan sunat antaranya;
a           a) Berpuasa. Maksud Hadis: Barang siapa berpuasa satu hari dalam bulan Muharam pahalanya seumpama berpuasa 30 tahun.Maksud Hadis: Barang siapa yang berpuasa tiga hari dalam bulan Muharam, iaitu hari Khamis, Jumaat dan Sabtu, Allah tulis padanya pahala seperti mana beribadat selama 2 tahun.
b)    Banyakkan amal ibadat seperti solat sunat, zikir dan sebagainya.
c)    Berdoa akhir tahun pada hari terakhir bulan Zulhijah selepas Asar sebanyak 3X
d)    Berdoa awal tahun pada 1 Muharram selepas Maghrib 3X
e          e)    Melapangkan masa/belanja anak isteri. Fadilatnya - Allah akan melapangkan hidupnya pada tahun ini.
f)     Memuliakan fakir miskin. Fadilatnya - Allah akan melapangkannya dalam kubur nanti.
g)    Menahan marah. Fadilatnya - Di akhirat nanti Allah akan memasukkannya ke dalam golongan yang redha.
h)   Menunjukkan orang sesat. Fadilatnya - Allah akan memenuhkan cahaya iman dalam hatinya.
i)     Menyapu/mengusap kepala anak yatim. Fadilatnya - Allah akan mengurniakan sepohon pokok di syurga bagi tiap-tiap rambut yang disapunya.
j)      Bersedekah. Fadilatnya - Allah akan menjauhkannya daripada neraka sekadar jauh seekor gagak terbang tak berhenti-henti dari kecil sehingga ia mati. Diberi pahala seperti bersedekah kepada semua fakir miskin di dunia ini.
k)    Memelihara kehormatan diri. Fadilatnya - Allah akan mengurniakan hidupnya sentiasa diterangi cahaya keimanan.
l)     Mandi Sunat. Fadilatnya - Tidak sakit (sakit berat) pada tahun itu. Lafaz niat: "Sahaja aku mandi sunat hari Asyura kerana Allah Taala."
m)  Bercelak. Fadilatnya - Tidak akan sakit mata pada tahun itu.
n)   Membaca Qulhuwallah hingga akhir 1,000X. Fadilatnya - Allah akan memandanginya dengan pandangan rahmah di akhirat nanti.
o)    Sembahyang sunat empat rakaat. Fadilatnya - Allah akan mengampunkan dosanya walau telah berlarutan selama 50 tahun melakukannya. Lafaz niat: "Sahaja aku sembahyang sunat hari Asyura empat rakaat kerana Allah Taala." Pada rakaat pertama dan kedua selepas Fatihah dibaca Qulhuwallah 11X.
p)    Menjamu orang berbuka puasa. Fadhilat - Diberi pahala seperti memberi sekalian orang Islam berbuka puasa.
q)    Puasa. Niat - "Sahaja aku berpuasa esok hari sunat hari Asyura kerana Allah Taala." Fadilat - Diberi pahala seribu kali Haji, seribu kali umrah dan seribu kali syahid dan diharamkannya daripada neraka.
                                                                       (Amalan sunat petikan dari Berita Harian on9)

Selamat Menyambut Maal Hijrah 1434 dan Bersama-sama kita meningkatkat Syiar Islam.

Jumaat, 28 September 2012

Pusaka


Apabila berlaku kematian, akan adalah pusaka yang ditinggalkan oleh si mati sama ada banyak atau sikit. Ianya bergantung kepada kemampuan si mati semasa hidup. Aku ingin kongsikan satu kes pusaka yang telah berlaku di dalam saudara mara terdekatku.

Sejarah bermula, Sepasang suami isteri yang aku namakan Adi dan Eja. Beliau berkahwin dan memperolehi 5 orang anak. Mereka membeli sebidang tanah dan tanah itu atas nama Eja serta mereka membina rumah di atasnya. Eja masih ada tanah pusaka neneknya di suatu daerah.  Anak-anak membesar dan berkahwin. Tidak lama kemudian, Eja meninggal dunia kerana sakit barah. Adi kemudian berkahwin dengan seorang janda anak dua iaitu Wia. Adi membawa Wia tinggal di rumahnya dan mempeolehi tiga orang anak iaitu dua lelaki dan seorang perempuan. Selang beberapa tahun rumah Adi itu terpaksa dirobohkan kerana kerajaan akan membina pembangunan di situ. Dengan pampasan yang diterima sebanyak 40 ribu, Adi membina rumah lain di atas tanah yang sama cuma ke belakang sedikit. Anak sulungnya memberitahu Adi bahawa rumah itu adalah hasil sepencarian dengan arwah Eja, jadi pampasan perlu dibahagi juga kepada anak-anak arwah. Namun Adi kata dia hendak gunakan wang pampasan itu membina rumah baru. Atas dasar rumah itu rumah pusaka, anak-anaknya bersetuju untuk membina rumah baru menggunakan wang pampasan itu. Maka terbinalah sebuah rumah yang agak besar dan cantik.

Oleh kerana tanah itu masih atas nama arwah Eja, Adi dan anak-anak dengan Eja bersetuju semua tanah atas nama arwah Eja dibahagikan sama banyak kepada Adi dan 5 orang anaknya. Sebelum kematian Adi, beliau telah menukar namanya di tanah yang sedang mereka duduki kepada nama Wia. Anak-anak Adi dengan arwah Eja diberitahu kemudiannya walaupun semua adik beradik tidak bersetuju tetapi nama sudah ditukar.

Tidak lama selepas itu Adi jatuh sakit dan meninggal dunia. Selepas 40 hari kematian Adi, Eja memberitahu anak-anak tirinya bahawa rumah itu Adi telah hadiahkan kepadanya semasa hidupnya. Jadi rumah itu hak Wia sahaja, dan bukan jadi pusaka.

Anak sulung Adi sangat marah dan menafikan pengakuan itu sebab selain itu rumah pusaka yang di dalamnya terdapat hasil wang pampasan, tiada surat hitam putih yang mengatakan rumah itu diserahkan kepada Wia.

Kini, anak sulung Adi dan ibu tirinya bermasam muka dan tidak bertegur sapa. Hendak selesaikan di Amanah Raya, rasanya tidak sepadan dengan pusaka yang tidak seberapa itu. Maka tergantung tidak ada penyelesaiannya......

Ahad, 19 Ogos 2012

Selamat Hari Raya Aidil Fitri 1433H

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar.

SALAM KEPADA SEMUA UMAT ISLAM SELURUH DUNIA.

Sempena menyambut 1 Syawal 1433H / 19 Ogos 2012, Saya mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Aidil Fitri. Maaf Zahir Batin. Jika ada salah dan silap kawan-kawan terhadap saya sama ada secara terang-terang atau tersembunyi, saya dengan penuh ikhlas memaafkan semuanya dan saya juga berharap dari kawan-kawan yang mengenali saya. Ampun dan maaf dari hujung rambut hingga ke hujung kaki.
Marilah kita sama-sama kekalkan kesejahteraan hidup kita.

Ahad, 5 Ogos 2012

Keikhlasan.

Keikhlasan sejati yang datang dari hati sangat sukar untuk diperolehi secara seratus peratus. Begitulah ikhlas kerana Allah, sangat susah untuk dicari. Kebanyakan orang membuat sesuatu dengan niat untuk sesaorang, tetapi bukan niat untuk Allah. Bahkan semasa menunaikan solat, walaupun lafaznya kerana Allah tetapi terselit juga dalam hati perasaan kagum diri sendiri kerana sentiasa solat. Apa lagi jika ada yang memandang ketika solat, lagilah banyak keikhlasan itu kecundang.

Sebab itu sekarang ini, banyak orang membuat amal ibadat nampak dengan tekun dan kusyuk tetapi tidak mendapat manfaat seperti sembahyang itu mencegah dari mungkar, sedekah itu akan menambahkan rezeki, menolong orang kemudian akan ditolongi oleh Allah dan sebagainya. Ini kerana semasa melakukan kebaikan itu, mereka tidak seikhlas yang dikehehendaki.

Contoh paling mudah, apabila hendak mengadakan solat hajat untuk menghadiri temuduga, awal-awal lagi semasa hendak mngangkat takbir dalam hati kita sudah niat tujuan solat hajat itu untuk memudahkan temuduga, Apabila terbit tujuan solat hajat kerana hendak temuduga, secara automatik, ianya bukan lagi kerana Allah.

Sepatutnya, apabila ada keinginan solat hajat untuk memudahkan temuduga, sebaiknya selepas mengambil wuduk, kita fokuskan niat kita kerana Allah, solat hajat ini kerana Allah, aku buat ini kerana Allah, tidak kerana lain, maka apabila mengangkat takbir, niat dengan sungguh-sungguh " Sahaja aku solat Hajat dua rakaat kerana Allah taala..." Jangan sedikit pun fikirkan pasal temuduga tadi.

Lepas solat hajat, tanpa beralih duduk, zikir dan angkat doa. Dalam doa inilah baru kita sebutkan hajat kita. InsyaAllah, akan termakbul hajat kita itu.

Ini satu contoh sahaja. Contoh untuk mencari keikhlasan kita terhadap Allah. Demikian juga untuk apa-apa sahaja yang kita perbuat kerana Allah, insyaAllah akan ada balasannya. Itu Janji Allah. Keikhlasan kita kepada manusia juga akan mendapat balasan dari Allah.

Yang pasti, kita perlu ikhlaskan diri dalam apa saja perbuatan untuk mendapat hasil yang berkesan. Lebih-lebih lagi keikhlasan kerana Allah. Wallahu 'alam.