Isnin, 23 November 2015

ISTERI SOLEHAH




Ada kisah Ketika Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menghadapi permasalahan dengan istri-istrinya sampai beliau bersumpah tidak akan mencampuri mereka selama sebulan, Allah Subhanahu wa Ta'ala menyatakan kepada Rasul-Nya Shallallahu 'alaihi wa sallam:
عَسَى رَبُّهُ إِنْ طَلَّقَكُنَّ أَنْ يُبْدِلَهُ أَزْوَاجًا خَيْرًا مِنْكُنَّ مُسْلِمَاتٍ مُؤْمِنَاتٍ قَانِتَاتٍ تآئِبَاتٍ عَابِدَاتٍ سآئِحَاتٍ ثَيِّبَاتٍ وَأَبْكَارًا
"Jika sampai Nabi menceraikan kalian, mudah-mudahan Tuhannya akan memberi ganti kepadanya dengan istri-istri yang lebih baik daripada kalian, muslimat, mukminat, qanitat, taibat, 'abidat, saihat dari kalangan janda ataupun gadis." (At-Tahrim: 5)
Sifat yang mulia sebagaimana disebut dalam ayat di atas ialah:
a. Muslimat: wanita-wanita yang ikhlas (kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala), tunduk kepada perintah Allah ta'ala dan perintah Rasul-Nya.
b. Mukminat: wanita-wanita yang membenarkan perintah dan larangan Allah Subhanahu wa Ta'ala
c. Qanitat: wanita-wanita yang taat
d. Taibat: wanita-wanita yang selalu bertaubat dari dosa-dosa mereka, selalu kembali kepada perintah (perkara yang ditetapkan) Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam walaupun harus meninggalkan apa yang disenangi oleh hawa nafsu mereka.
e. 'Abidat: wanita-wanita yang banyak melakukan ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala (dengan mentauhidkannya karena semua yang dimaksud dengan ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala di dalam Al-Qur'an adalah tauhid, kata Ibnu Abbas radhiallahu 'anhuma).
f. Shoimat: wanita-wanita yang berpuasa. (Al-Jami' li Ahkamil Qur'an, 18/126-127, Tafsir Ibnu Katsir, 8/132)

KESIMPULANNYA ISTERI YANG BAIK ADALAH:
Sentiasa Menjaga aurat
Sentiasa Menjaga pandangan mata
Sentiasa Menjaga maruah diri
Tidak berkata-kata dengan lelaki yang bukan muhrim kecuali perlu.
Tidak memberi sesuatu dari rumah kepada orang lain tanpa kebenaran suami
Tidak mengizinkan sesiapa masuk ke rumah tanpa izin suami
Tidak Keluar rumah tanpa suami
Tidak meninggikan suara kepada suami
Menjaga rahsia-rahsia suami terutama rahsia di tempat tidur.
Mendoakan kebaikan untuk suami
Tidak mengumpat dan menghina suami
Tidak mengungkit janji suami
Tidak mengungkit pemberian kepada suami
Menyukai dan menjaga kegemaran suami
Membenci dan menjauhi kebencian suami
Menjaga harta benda dan hak milik suami sebaik-baiknya.
Tidak meminta sesuatu di luar kemampuan suami.
Menampilkan keadaan yang menyenangkan dan menarik bila bersama suami
Selalu memohon maaf dari suami
Memberi kasih sayang sepenuhnya.
Bersyukur dan redha dengan pemberian serta kebaikan suami.
Tidak menyibukkan diri dengan ibadat sunat ketika suami ada di rumah kecuali diizinkan.

Semoga bermanfaat...

Ahad, 23 Ogos 2015

BICARA REZEKI

Semua rezeki datangnya dari Allah. Tidak kiralah dia berusaha atau tidak, Islam atau kafir, kaya atau miskin, cerdik atau bodoh, hakikatnya rezeki yang datang itu semuanya dari Maha Pemberi Rezeki, Allah s.w.t. 

Kadang-kadang kita tidak faham rezeki yang dikurniakan. Apabila perpatah berbunyi, "rezeki secupak tidak akan jadi segantang" dikeluarkan, kita akan memandang semua rezeki datangnya dari usaha kita. Ya betul, Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka mengubahnya namun, semua perubahan itu hanya Allah yang mengetahui dan melakukannya. Sebagaimana rezeki, kita wajib berusaha tetapi jika Allah tidak izinkan, usaha akan jadi sia-sia. Sebab itu, berdoa hendaklah sentiasa ditadahkan walaupun kita tahu kita akan pergi kerja dan rezeki sudah pasti akan diperolehi terutama yang kerja tetap.

Walaupun kerja tetap, tidak semestinya kita akan dapat rezeki sebanyak yang kita dapat lazimnya kerana bulan itu mungkin kereta rosak, mungkin ada sakit demam, mungkin ada kehilangan barangan, atau sebagainya, ketika ini, rezeki yang kita perolehi tetap setiap bulan tidak lagi sebagaimana jumlah biasa dan yakinlah bahawa semua itu ditentukan oleh Maha Kuasa.

Ada mereka menakutkan emosi dengan berkata, macamana hendak kawin sedangkan tidak ada sumber pendapatan, tidak perlu anak ramai jika miskin dan sebagainya, walhal rezeki diatur oleh Allah semuanya. Bukan kita yang menyediakan rezeki untuk anak dan isteri. Malah rezeki kita pun Allah yang sediakan. Jadi takut apa untuk memiliki anak ramai atau isteri yang lebih dari satu?

Demikian juga ada antara mereka saat miskin tidak mahu bersedekah dibimbangi habis wang atau rezeki yang ada, padahal, rezeki akan bertambah jika bersedekah. Bab ini pun ramai yang tidak begitu yakin. Walau bagaimanapun percayalah, jika kita mengamalkan bersedekah, insyaAllah akan digandakan rezeki terhadap kita. Jangan mudah terperngaruh dengan bisikan iblis saat kita hendak bersedekah akan kendengaran di minda kita " kalau kau sedekah nanti orang kata kamu menunjuk" "Tak payah beri derma, dia orang ni malas kerja" kalau kau tak beri pun, ramai lagi orang lain beri, jadi tak susah dia" dan lain-lain bisikan. Semua ini penghalang kepada murah rezeki.

Justeru, memohon doa dan melakukan solat sunat Dhuha adalah satu ikhtiar utama mendapatkan rezeki secara batin. Sekadar memperingati, ada setengah ulama mengamalkan doa ini pada sujud yang terakhir solat Dhuha. Caranya ialah membaca 10 kali pada sujud terakhir dan dikhabarkan akan mendapat rezeki yang tidak dijangka pada hari tersebut. Wallahu alam. Berdoa dan berusaha kemudian bertawakkal....

Khamis, 27 November 2014

SIKAP BOS

Sesetengah orang, apabila  menjadi bos, dia merasakan dia sangat layak dan mula merasakan semua orang bawahan  tidak akan dapat mengatasi kecerdikan nya. Mungkin ada beberapa perkara tertentu bos lebih bijak untuk menentukan sesuatu keputusan tetapi sekali-sekala bos perlu juga menghayati pandangan orang bawahan yang mungkin bercanggah dengan apa yang ingin putuskan. Berilah masa dan ruang untuk kita melihat sama ada keputusan yang dicadangkan oleh orang bawahan itu ada bersifat produktif atau tidak.
Justeru, mengambil idea orang bawahan sekali sekala akan memberi suntikan semangat kepada staf-staf untuk bekerja lebih kuat. Jangan takut kita disaingi kerana ular yang berbisa tidak akan hilang bisanya dek kerana menyusur akar.
Bos yang bijak akan mengolah semua idea yang dibentangkan menjadi suatu hasil yang sangat berkesan dan nyata. Bos itu sendiri tugasnya memfokuskan organisasi yang dipimpinnya tanpa mengira siapa yang mencetuskan idea untuk kejayaan itu. Tugas Bos adalah untuk memandu kapal yang diketuainya ke destinasi yang tertentu dan mengekalkan semua prestasi.
Bos yang berjaya tidak cerewet. Kalau semua staf tidak kena di matanya bermakna dia merasakan dirinya sahaja yang betul. Sikap ini akan menutup perkembangan idea dan sangat negatif untuk menjayakan sesuatu. Mungkin sikap cerewetnya berjaya di dalam keluarganya tetapi besar kemungkinan mustahil membuatkan organisasinya berjaya kerana di dalamnya ada pelbagai fahaman dan pandangan. Maka keluarkan dari sikap pentingkan diri sendiri kepada sikap lebih terbuka. Kalau kita terlalu menggunakan kuasa dan wang ringgit untuk berjaya, kita akan gagal apabila semua itu tidak ada tetapi jika sikap lemah lembut, kesedaran sivik, ukhwah antara staf, bekerja bersama-sama, tawadduk dan bertoleransi, insya-Allah staf akan sehidup semati dengan kejatuhan atau kebangkitan organisasi yang dipimpin.
Yang pasti, apabila organisasi menempa kejayaan, Bos tidak boleh mendabik dada dan berkata, “ini adalah kerana aku ada di sini...”
Sepatutnya kata-kata bos yang bijak akan berbunyi, “ ini adalah kejayaan kita semua di dalam organisasi ini, tahniah semua.”

Selasa, 16 September 2014

Kebahagiaan

Kebahagiaan bukan terletak pada kecantikan dan kekayaan. Kekayaan sebenar berada dalam diri kita sendiri. Kita boleh bahagia walaupun kesaorangan jika hati kita tidak ada masalah dan sering mengingati Allah. Demikian pula jika kita mempunyai pasangan hidup, kebahagiaan itu berada dalam diri kita kerana dikasihi dan disayangi oleh pasangan hidup dan kita pula menyayanginya.

Walau miskin dan buruk rupa andai hati redha dan ikhlas menerima takdir, insya-Allah bahagia tetap menjadi milik kita. Ramai di luar sana mempunyai hampir semua keperluan duniawi termasuk rumah,  kereta, rupa paras yang cantik dan segak, harta benda, wang ringit dan sebagainya tetapi bila keperluan batin dan emosi tidak dapat dipenuhi atau kurang dipenuhi, kebahagiaan yang ditampakkan melalui kemewahan hidup hanyalah lakunan semata-mata. Walau bagaimana ditahan dan dikawal untuk tidak meneyrlahkan penderiataan dalaman, suatu masa pasti ianya akan terbongkar sama ada menerusi perpisahan atau kecurangan.

Justeru, untuk hidup bahagia hakiki, keperluan zahir dan batin hendaklah diseimbangkan. Batin bukan sahaja pada sex semata-mata tetapi keperluan zahir yang hakiki terletak kepada kasih sayang dan cinta.

Pelengkap segala kebahagiaan hidup ialah apabila kita menjalani hidup di dunia ini berlandaskan amar makruf nahi mungkar. Tanda-tanda awal bahagia akan menjelma apabila hidup kita semakin hampir kepada Allah iaitu kita semakin mengingati dan mengamalkan perintah Allah. Jika selepas menemui pasangan kita (sama ada berkahwin atau berkawan) kita semakin bergerak ke arah ini, maka ketahuilah bahawa kita sebenarnya diredhai dan diberi rahmat oleh Allah SWT. Ins-Sya- Allah.

Sabtu, 1 Mac 2014

PERKARA BARU DALAM HIDUP

Kita hanya merancang tetapi Tuhan Menentukan samada mengikut apa yang kita rancang, tersasar jauh dari yang dirancang atau diubahsuai sedikit sebanyak perancangan kita sebenar. Bukan sesuatu yang pelik jika kita redha dengan apa yang berlaku.

Sebelum kita mengetahui keputusannya, kita suka berspekulasi dengan bermacam tanggapan negatif. Sedangkan apa yang dirancang, jika dengan tujuan yang baik, kita sepatutnya menilai sejauh mana kita memastikan perancangan menjadi kenyataan. Selepas semuanya dibereskan, kita wajib bertawakkal kepada Allah.

Sesuatu perkara yang kita belum pernah melaluinya, kita sudah tentu mendengar dari cerita-cerita orang yang pastinya pelbagai reaksi. Jika kita seorang insan yang boleh berfikir dan ingin berfikir, kita sudah tentu tidak mahu menjadi yang tidak baik. Jika pasti masuk kandang harimau akan dibaham, tetapi jika kita terpaksa memasukinya atau kita perlu memasukinya, bodoh benar jika kita tidak merancang dan mengkaji kelemahan apa mereka yang masuk dibaham harimau. Maka di sini, tindakan bagus kita ialah, kita membuat perancangan yang menang-menang. Kita terselamat, harimau pun tenang melihat kehadiran kita.

Sebab itu, perkara baru yang ingin kita lalui, kita perlu ada cara yang sistematik supaya ianya tidak gagal. Kita mesti ingat apa yang kita hendak buat Jangan Bukan Kerana Allah, Bukan Kepentingan Diri Jangan Menyalahi Hukum Islam, Yakin dan Takwa serta Bertawakallah. In-sya Allah semua yang payah akan dipermudahkan, Jadi mengapa susahnya hendak membuat perkara baru yang sering menjadi masalah kepada orang lain?

Orang yang bijak tidak akan mendapat keputusan yang sama dengan orang yang tidak bijak.

Contoh Terkini : Jika Perkahwinan untuk isteri kedua itu selalunya berakhir dengan porak peranda sebagaimana kita dimomokkan dalam semua media, cerita mulut ke mulut, mengapa kita perlu turut kegagalan itu? Orang cerdik tidak akan memulakan kerja tanpa peracangan. Bukankah Allah memberi kita akal untuk berfikir dan mengkaji serta berikhtiar! Sesungguhnya, Allah tidak akan membenarkan umatnya berkahwin lebih dari satu jika tidak ada hikmah dan musabah serta kelebihannya. Hanya kita yang merosakkannya dengan penyakit hati - Cemburu, Dengki dan Tamak.

Maka, perkara baru dalam hidupku....perlu tabah dan cekap menghadapinya.....
Kejayaan Lafaz pada 27- Feb - 2014 / 27 Rabiulakhir 1435H ( Membuatkan bertambah aku yakin bahawa sentiasa bergantung kepada Allah untuk selamanya adalah wajib ke atas semua urusan...)

Aku perlu buktikan tetapi jika mereka menggagalkannya, aku perlukan bantuan-Mu Ya Allah.